Home / Politik / Cawapres Jokowi Sebaiknya Perempuan
Cawapres Jokowi Perempuan

Cawapres Jokowi Sebaiknya Perempuan

CAWAPRES JOKOWI SEBAIKNYA PEREMPUAN. Sejak awal saya telah tegas menyarankan bahwa sebaiknya Cawapres Jokowi besok adalah seorang perempuan. Bukan saja, kali ini stocknya banyak, tapi kualitas mereka memang luar biasa, kompetensinya baik dan perannya sangat menonjol. Ia harus figur yang dipersiapakan sebagai Presiden 2024. Dalam hal ini keberhasilan Jokowi memilih “pembantu perempuan”-nya memang patut diacungi jempol, nyaris gak ada yang terkena resuffle. Ya, iyalah rata2 mereka profesional dan bukan dari parpol2 ngehek. Saya juga selalu bilang, beberapa dari mereka mempunyai proyeksi yang sangat mumpuni untuk menjadi Angela Merkel-nya Indonesia. Jujur saya memang fans berat Merkel, sebagai pemimpin dunia terbaik saat ini. Ia bukan saja menjadikan Jerman sebagai negara Eropa terkuat nyaris di segala bidang: keuangan, ekonomi, teknologi, sosial budaya juga militer. Namun berbeda dengan Amerika yang pongah dengan gaya hegemonik dan menangannya, Jerman menjadi negara yang humble dan humanistik. Ingat ketika, nyaris tak ada negara Eropa yang mau membuka diri terhadap pengungsi Suriah. Jerman satu2nya negara yang mau menampung, hal apa yang nyaris membuat Merkel tak terpilih dalam Pilpres terakhir karena menuai protes keras secara domestik. Dibanding China yang tampak haweg, serakah, tapi polutif dan ekspansif. Jerman tampak adem ayem saja, tidak main dumping harga, tapi terutama lebih mengedepankan sisi ekologis, ramah lingkungan, dan bervisi kuat dalam membangun peradaban masa depan. Alasan kenapa juga saya memilih menyekolahkan anak2 saya di Jerman (halah, lebay!).

Jokowi itu, yang saya lihat dari hari ke hari wajahnya makin eye-catching dalam konteks makin pantas dan wangun jadi Presiden itu. Ia berhasil membaca tanda2 jaman, bahwa saat ini adalah abad perempuan. Nyaris dalam setiap film Hollywood saat ini, 90% jabatan perusahaan raksasa, pemimpin negara, tokoh super hero fiksi, atau bahkan pemimpin perlawanan (ingat Star Wars) adalah perempuan. Kenapa demikian? Ya, karena bumi makin keras, kasar, kotor, dan mencekam. Karakter yang sangat macho dan maskulin yang brengsek. Di sinilah peran perempuan dibutuhkan untuk merangkul, menyentuh, dan memperbaiki. Di Indonesia terasa sekali peran tersebut, minimal dijalankan oleh (yang saya pantas catat) empat-lima perempuan Menteri (dari delapan yang terpilih) dan sangat menonjol. Pertama, tentu saja harus disebut Susi Pujiastuti. Ia termasuk kategori yang “diangkat” oleh Jokowi. Ini awalnya tampak sebagai langkah liar Jokowi. Bagaimana mungkin, perempuan “preman” seperti dia, bertato, rokokan, berambut disemir dan slengekan bisa dipilih sebagai Menteri yang mengampu sisi strategis yang menguasai nyaris 72% wilayah Indonesia. Namun coba lihat, produktivitas dan kinerjanya! Ia berhasil mengembalikan harga diri, kekayaan, dan kedaulatan laut Indonesia. Iaberani meniktkan produktivitas hasil laut, memberangus mafia, dan merubah mental “makelar” pengusaha laut menjadi pengusaha sejati. Ia akan dikenang dengan key-word-nya: “Ngeyel tenggelamkan”!

Kedua, Sri Mulyani Indrawati, seorang berkelas bendahara dunia. Ia termasuk yang dipanggil pulang, setelah sempat dibuang SBY. Menunjukkan bukan saja, Jokowi itu menghargai profesionalitas, juga membuktikan tidak ada afkiran dalam jabatan menteri. SMI memang piawai dalam menjaga keseimbangan neraca keuangan, piawai dalam memberi argumentasi yang masuk akal (tanpa kemampuan ini mungkin SBY suda parkir di penjara karena kasus Bank Century), dan memiliki jaringan luas dalam mencari hutangan. Dalam konteks terakhir inilah, sebenarnya ia “mencederai” semangat Nawacita Jokowi yang berjanji untuk menjadikan negara lebih mandiri dan mengurangi beban hutang. Ia akan selalu terbebani sebagai representasi kaum neo-liberal. Apa boleh buat negara memang masih butuh banyak berhutang! Ketiga, Retno Marsudi, seorang berkarakter diplomat sejati. Ia dingin, tidak suka mengumbar isue tapi mrantasi. Mrantasi itu bermakna menyelesaikan masalah dengan dingin, tanpa banyak gembar gembor, dan berkoordinasi secara rapi. Ia tipe perempuan yang simple, sederhana, tapi cekatan dan sebagai diplomat termasuk yang hemat bicara. Sayangnya, saat ini kebutuhan manuver politik negeri tidaklah setinggi masa lalu. Kebijakan politik luar negeri itu hanya stempel dari banyak pekerjaan awal yang dilakukan oleh “pihak ketiga” bukan melalui meja perundingan formal, tetapi dibicarakan di cafe, restoran mahal, atau di kamar suite hotel hotel. Ibu menteri dan kementriannya “tinggal terima bersih”. Ini menjelaskan kenapa ada diplomat yang sempat2nya memcoreng mukanya sendiri, dengan berkomentar comberan terhadap presiden-nya sendiri. Mereka gak punya kerjaan nyata! Shit!

Di luar ketiga nama tersebut, masak iya harus menyebut Puan Maharani? Namun masih ada nama lain yang hingga hari ini masih disimpan rapat oleh Ibunya, Megawati Soekarnoputri. Ia memiliki reputasi yang baik, pekerja keras, dan akan dijadikan kartu truf terakhir oleh PDI-P. Ia akan bisa jadi solusi tawar menawar, karena ia cerminan yang lebih nyata dari quadrable-majority: perempuan, muslim, Jawa, dan nasionalis. Sayang berdasar survai Litbang Kompas terakhir, nilai elektabilitas-nya untuk Pilpres 2019 masih rendah. Ya, iyalah wong belum “dipasarkan”, masih diperam agar tidak dilindas terlalu dini. Sementara ini marilah kita asyik masyuk nonton para cawapres yang rajin jualan diri yang kebetulan pada berkelamin laki2 itu. Bagian yang paling tolol yang mereka tidak sadari, semakin eksibisionist mereka nampang di baliho2 itu menunjukkan pada dunia bahwa mereka sama sekali tak pantas dilirik apalagi dipilih! (Mangoenprasodjo AS)

About Anti Media

Kami mencoba membebaskan pikiran Anda. Tapi kami hanya menunjukkan pintunya. Anda sendiri yang harus berjalan melaluinya.

Check Also

Oposisi Tidak Menjanjikan Apa Apa

Oposisi Tidak Menjanjikan Apa Apa

Oposisi Tidak Menjanjikan Apa Apa. Hal yang sulit dipahami adalah tidak pernah kubu oposisi memberikan …